Monthly Archives: December 2013

Ivan’s Escape Trip to Perth: capital of Western Australia
Sections
December 15, 2013 posted by Ozip Team

Ivan’s Escape Trip to Perth: capital of Western Australia

Teks: Ivan Ciputra Halim

Perth, kota yang terletak di pinggiran Swan River dan Samudera Hindia ini adalah kota terbesar keempat di Australia dengan populasi sekitar 1.9 juta orang. Kota yang dijuluki ’the most remote city on the world’ karena jaraknya yang sangat jauh dengan kota metropolitan lainnya ini memiliki suhu yang relatif hangat sepanjang tahun dan menawarkan berbagai tempat wisata yang sangat menarik yang patut Anda kunjungi.

Berikut adalah tempat-tempat wisata favorit pilihan saya saat berkunjung selama 3 hari (28-31 Oktober 2013) di Perth:

Scarborough Beach Cottesloe Beach 2 Rockingham Beach 1 Cottesloe Beach 1


Sunset Coast Tourist Drive

Sunset Coast Tourist Drive adalah rute sepanjang sekitar 60 kilometer menelusuri garis pantai yang terdapat di Perth mulai dari Joondalup di sebelah utara hingga Rockingham di sebelah selatan. Saat berkendara dengan mobil/sepeda yang Anda sewa, sempatkanlah waktu sejenak untuk berhenti dan menikmati keeksotisan pantai Ocean Reef, Scarborough, Cottesloe, dan Rockingham yang sangat menyejukkan hati dan menyuguhkan pemandangan pantai berpasir putih dan lautan Samudera Hindia yang berwarna biru kecerahan. Sempatkan juga diri Anda untuk bersantap siang/malam di Fremantle yang terkenal akan kenikmatan makanan seafood dan masakan ala Barat lainnya.

  1. Swan Valley

Swan Valley terletak di timur laut dan berjarak sekitar 30-45 menit (dengan mobil) dari pusat kota Perth, daerah ini merupakan salah satu daerah penghasil anggur/wine paling terkenal di Australia. Anda bisa mampir di salah satu kebun anggur yang tersedia di kawasan ini, meminum wine bercitarasa tinggi khas Western Australia sambil menikmati keindahan hamparan ladang kebun anggur. Jika beruntung, pemilik kebun anggur biasanya menawarkan segelas anggur/wine gratis untuk Anda coba.

Swan Valley 1 Swan Valley 2 Swan Valley 3

  1. Kings Park and Botanical Garden

Kings Park Afternoon View 2Kings Park menawarkan pemandangan cantik wajah kota Perth yang bersebelahan dengan Swan River. Uniknya, pemandangan kota Perth saat siang dan malam sama-sama menarik jika dilihat dari Kings Park. Jika memiliki waktu lebih, Anda bisa mengunjungi taman ini saat siang dan malam hari untuk merasakan sensasi keindahan pemandangan kota Perth yang berbeda. Bersebelahan dengan Kings Park, terdapat Botanical Garden. Di dalam Botanical Garden ini, Anda dapat melihat keunikan bentuk batang dari pohon Boab yang terkenal dan berjalan di atas glass-walk (semacam jembatan kaca) yang menawarkan pengalaman menarik bagi Anda untuk berjalan sejajar dengan tingginya berbagai macam spesies pohon yang terdapat di situ.

  1. Perth CBD

Perth_421jmSempatkanlah diri Anda untuk berjalan-jalan santai menelusuri pusat kota Perth. Situasi dan kondisi sehari-hari pusat kota Perth yang tidak terlalu ramai dan tak terlalu sepi memudahkan Anda untuk dengan leluasa menjelajah setiap sudut kota dengan hati riang gembira. Jika Anda ingin membeli oleh-oleh/souvenir untuk teman-teman, Anda bisa mengunjungi Harbour Town Perth Shopping Centre yang menjual berbagai macam pernak-pernik souvenir/ oleh-oleh dan barang-barang lainnya dengan harga yang terjangkau.

Perjalanan dari Melbourne ke Perth bisa Anda tempuh dengan jalur udara dan jalur darat. Dengan jalur udara, setiap hari Qantas/Jetstar/Virgin/Tiger Airways menyediakan beberapa kali penerbangan non-stop langsung dari Melbourne (Tullamarine) ke Perth yang memakan waktu 3.5 jam penerbangan. Jika Anda suka berpetualang, perjalanan darat dari Melbourne ke Perth yang berjarak sekitar 3300 kilometer bisa Anda tempuh dalam waktu minimal 4 hari 3 malam.

 Perth CBD 2 Perth CBD 3 Perth CBD 4 Perth CBD 1
Featured Articles
December 15, 2013 posted by Ozip Team

Wedding & Marriage Special : The Story of Mixed Marriages

 

A mixed marriage consists of a husband and wife that comes originally from different cultures and nations. Though there is definitely nothing new about it, it is still something interesting to be explored. Here we learn that human beings have a deeply inherent similarity, no matter where you were born and what culture you were nurtured in. This deep similarities you can definitely find not just with people of similar blood, but all around the globe. In this special occasion for OZIP’s Wedding & Marriage Issue, we chatted with Regina Budiardjo, an Indonesian woman who married an Kiwi man, Dr. Satoko Braybrooke, a Japanese woman who married a man from England, and Sam Clayton, an Australian man who married Dian, an Indonesian woman. Let’s hear their story!

REGINA BUDIARDJO 

Regina BudiardjoI met my husband at RMIT many years ago. What got me attracted to him was him as a package. I found him cute, helpful, and responsible. As he is my first boyfriend, I am not too sure how he is different with men from my own country.

 

I don’t think there is something special about being in a mixed marriage. I don’t have something that I deem as the best aspect of being in a mixed marriage. It’s just how we adapt to our differences and similarity. I’ve seen many marriages from the same and different culture that last long or ended in divorce. However, for me, language barrier was my least favorite aspect of being in a mixed marriage. The common thing I do have between me and my spouse, despite our different nationalities is that we give each other freedom to do what we like with mutual trust.

 

Before I got married, I thought that I would have some problem in regards to my relationship with my in laws. However, it is in fact a good relationship. It is very easy to reach a comfortable relationship with our respective families. As long as they are not nosy or try to “govern” someone else’s household.

 

As for my child, I talk to him in Bahasa Indonesia, and I introduce him to Indonesian foods. My child has gone to Indonesia a few times to get to know my family. We do not pinpoint the differences between our culture, we just make it like it is an everyday normal thing.

Nuni Berger

1 A A Picture  for Ozip Me and Hubby 1 A A Picture  for Ozip Kids on Sofa

Maybe just little bit like a ‘fairy’ story, we met coincidentally by internet. My ‘ex-boyfriend’, now hubby, was looking for someone to assist him with his job at that moment–as an IT guy who need to make a tourism website and was planning to promote it to some Asian countries including Indonesia. Then he contacted everyone through the messenger chatting room, and you can guess I was one of the people who responded to that message! At that moment I was working as an Online Journalist in Jakarta (Indonesia). My hubby’s version is, “We met via internet. I was very lonely for love and was hoping to grow into the relationship/love.” Compared to local guys, my husband is more flexible and more supportive of me doing whatever I love to do. He also likes to be proactive in helping me with the domestic jobs such as cooking, cleaning and looking after the kids also sometimes like to surprise me with special actions.

Meanwhile, my husband thinks that Indonesian women are less motivated then their Western counterparts, more home orientated and more concerned about social standing than life realities. For me, the best aspect of this relationship is that we can share different cultural values, and our kids grew to be more tolerant with others who have different or varying cultural/

social background. Spread the knowledge and values. We also have opportunities to stay in the different place, experience and enjoy the gorgeous environment in those different places.

There are plenty of concerns too of being in a mixed marriage. We have to be mindful of culture differences, family expectations are higher, children need to know both culture, we need to be more tolerant, understanding and caring of the differential background (culture, social, language), and also need to put on more effort on learning to understand each other, for example the way our partner does his/her thing. Religious interpretation of values could be a problem if you don’t have enough understanding, care, and patience with your partner. Also the different life values could be a problem if we are not concerned about this. The nationality/ citizenship of the kids also, but that can be fixed in a wise agreement between the spouse. Despite our differences, we are lucky we have some common passion. Our children, and doing things like travelling, outdoor activities and cooking together help us, they unite us as some common things to share.

I try to talk to the family from both side, try to form a quality relationship, thank God this time we have social media, at least it helps us to connect each other. If possible, we like to visiting the family once a year, because our extended family are living outside of Australia, they are living in New Zealand (hubby’s family) and in Jakarta (my family). Trying to be connected when we are separated by distance takes some serious effort, but we can show respect in other ways such as sending a card/gift on special days/event, and not getting involved with other family’s

business. Our kids enjoy being a kid from mixed marriage couple, yet they are more ‘aware’ of being an Aussie. But they know the root of the family. We also to try to share the different values/ background to them so that will make them easy to adapt with different situation wherever they are. We try to bring the kids to visit their parents’ countries, to help them realize that they have awesome different background families.

DR. SATOKO BRAYBROOKE

Satoto Braybrooke

My husband and I met each other through work. We were both attracted to each other because we were interested in each other’s culture. What I think is different about him as compared to my fellow Japanese males is that my husband put more value about our own relationship before any other relationship. In Japanese culture, we respect elderlies, and take care of children before looking after husband and wife relationship.

 

Despite our differences, we do have some common things going on between us. We have a numbers of friends who are in mixed marriages. And we both enjoy meeting with similar couples.  We both like to exchange our stories with them and often people are experiencing similar cultural differences as well, and these stories are often funny.We also like traveling and eating out ethnic foods together.

 
For me, the best aspect of being in a mixed marriage is the fact that we can learn the difference and enjoy both cultures. In fact we have more reason to celebrate compared to people who marry within the same background. However, some of our values are completely different or in opposite. It is difficult to accept completely different values, that’s what I like least about being in a mixed marriage.

 

Before I got married, I thought diet (the kind of food we eat) could be a problem, but since we are both open to different ethnic food, so this has never been an issue. Before I married, of course I did not think anything would not work out. But problems that appear are often related to how we bring up our children. We both believe the way we were brought up is the best. It is always difficult to find the middle point where both of us can meet in agreement.

 

To maintain a relationship with respective families, having a comfortable distance is important.  Our both parents only help us or get involved in our life when we request.  They understand our children are our children, not theirs.

 

Speaking of children, both of my daughters some time attend school in Japan, so they learn the difference.  My elder daughter had an issue accepting she has Japanese blood when she went through puberty, but she gradually discovered how great it is to have come from different background. Now she seems proud of the fact that she is half Japanese.

 

My younger daughter visited Japan when she was 6 years old, and she looked confused! Because she never visited Japan or met my family before. Now she is 9 years old and we visit every year, so she seems to have accepted Japanese as a part of her.

 

SAM CLAYTON

Me and my wife met while I was living in Jakarta, and we met through work. I asked this young lady out for a dinner date after about 3 months of family photoknowing her; I was attracted to her work ethics, smile and looks. The initial request for dinner was declined; as was the second and third request, only through persistence and probably annoyance did she obliged on the 4th request to meet for a coffee. The rest is now history. Admittedly, I thought at first that an Indonesian lady might be a bit more forgiving than a western girl, although sometimes that “GALAK” attitude has me wondering.  However after 17 years of marriage my love grows stronger every day with no second thoughts!

 

The best aspect of being in a mixed marriage is that we are always learning from each other, I am learning the Indonesian values of raising a family, whilst my wife is learning about the rules and love for Australian football (Hawthorn).

 

My least favourite aspect of being in a mixed marriage is that one of us will inevitably have to live away from our home country, family and friends however fortunately my family are nearer enough to being my wife’s best friends so that makes it a little easier. If we move back to Indonesia I now feel that I have been accepted by her family and I will find the support from her family like she does mine.

 

Before I got married, the key issue was converting to be a Muslim; however I quickly learnt the cultural disciplines in Islam and will always be learning so this is not as hard I first envisioned when I committed to marriage. After marriage, one difficulty is understanding the Indonesian way of thinking, for example; if the children are swimming in the pool and it starts raining they will have to get out because they might get wet and MASUK ANGIN!

 

As for our relationship with our respective families, my family accepted my wife from day one simply due to her character, openness and sense of humour. As for me being accepted by the Indonesian family, this took 10 years, the reservations & trust of Indonesians towards westerners taking their daughter away are justified however I have now proven that I am a good man!

 

The common thing that we have is that I admire the Indonesian family values and traditions and the way I was raised was very similar. Our 2 boys (12 & 15) show respect to elders and people from all walks of life which is what we have both been brought up with in our own respective countries. They also know how to work the system, they know the different cultural backgrounds, they know what Mum will agree to and what Dad will agree to and they will seek the assistance of either parent to ultimately get their way!

 

The Wedding :  Western Vs Eastern
Sections
December 15, 2013 posted by Ozip Team

The Wedding : Western Vs Eastern

By : Joceline Fanjaya Jana

Photos by : Andreas Wirjady

Copy of IMG_0995 IMG_3693 393030_475437109193802_2056796868_n

Pernikahan merupakan salah satu momen yang paling spesial dalam hidup kebanyakan pasangan. Di saat mulai ada kata pertunangan, maka perencanaan acara pesta pernikahan adalah level yang berikutnya. Walaupun mungkin definisi pernikahan hampir mayoritas sama; yakni persatuan dua individual menjadi satu dan membina sebuah rumah tangga, namun perayaan pesta pernikahannya yang kemungkinan akan berbeda.

 

Secara umum pesta pernikahan adalah perayaan dimana suami istri yang baru menikah menjamu para keluarga, teman, sanak saudara, dan para tamunya dalam sebuah acara makan-makan, kumpul-kumpul, sampai entertainments. Ini merupakan bentuk turut menyebarkan kebahagiaan ke seluruh para tamunya dari dan untuk kedua mempelai.

 

Untuk kebanyakan kultur Asia, pesta pernikahan sangat kuat hubungannya dengan keluarga turut membantu mengurus segala sesuatunya. Dengan berbagai macam kebudayaan, kebiasaan, dan kepercayaan, beberapa kultur juga merayakan beberapa hari sebelum hari “H-nya”. Salah satu budaya pernikahan yang banyak dilakukan komunitas Chinese di Indonesia adalah dengan menempelkan lambang pernikahan di hampir segala barang di kamar pengantin, depan pintu kamar, sampai pintu rumah.

 

Ada juga budaya dimana keluarga lelaki datang melamar dengan membawa beberapa barang wajib yang sudah disesuaikan dengan jaman: seperti membawa daging, buah, baju, kue, sepatu, perhiasan, dan uang lamaran. Kemudian pihak keluarga perempuan juga akan melakukan hal yang kurang lebih sama ke keluarga lelaki. Walaupun jaman sekarang barang yang dibawa sudah banyak yang lebih modern atau divariasikan, namun konsep melamar tersebut tetap dilestarikan di kebanyakan kultur Asia. Masih banyak juga yang memilih tanggal, hari, dan jam pernikahan yang memang disesuaikan dengan faktor keseluruhan pengantin demi kebahagiaan, kelancaran, dan luck mereka pada hari tersebut. Dan mungkin juga dikarenakan tali persaudaraan di kultur Asia lebih banyak, maka jumlah tamunya sudah dapat diperkirakan berjumlah ratusan sampai dapat ribuan. Semakin banyak tamu yang datang, semakin banyak berkat yang mendoakan.

 

Berbeda dengan kultur Asia, pernikahan ala barat terkesan lebih sederhana. Sering hanya terkesan seperti acara kumpul-kumpul keluarga dekat dan teman-teman dekat para pengantin saja. Kalau di kultur Asia pernikahan biasanya minimal 6 bulan sampai setahun lebih persiapannya, maka para pengantin barat dapat menyiapkan semuanya dalam waktu sebulan atau kurang dari sebulan. Dengan hanya memerlukan untuk mendaftar dan menyiapkan beberapa dokumen, pernikahan di catatan sipil dapat dilakukan dalam waktu beberapa minggu. Para pengantin dapat datang memakai baju pengantin atau hanya memakai baju biasa untuk upacara catatan sipil yang hanya berlangsung sekitar 15 sampai 20 menit.

 

Pernikahan ala barat juga banyak yang memilih tempat yang berkesan bagi para pengantinnya. Dapat di taman, gunung, pantai, dan bahkan di rumah keluarga saja. Bagi Molly Caddy yang akan menikah dengan tunangannya yang berasal dari India, dia memilih untuk menikah di gereja, yang berjarak sekitar 2 jam dari kota Melbourne, tempat orangtuanya dahulu menikah.

 

Bagi mereka yang lebih memilih menikah di tempat yang lebih formal, maka tempat resepsi seperti The Mandalay di Northcote, Melbourne sangat digemari para pengantin yang tidak ingin terlalu repot mengurus keperluan pernikahan. Tempat resepsi seperti ini biasanya menyediakan paket dari makanan, minuman, entertainment, bunga, sampai tempat untuk mengucap janji.  Namun dalam menjalani jenis bisnis seperti ini, para pengelola dapat fleksibel dalam memenuhi permintaan para pengantin yang berbeda satu sama lainnya. Rancangan bangunan klasik ala Edwardian tahun 1912 ini memang cukup unik bagi mereka yang ingin menikah di nuansa yang berbeda dan lain dari yang lain. Salah satu hal yang paling penting adalah dimana bantuan secara pribadi dari para pengelola untuk menjamin acara tersebut dapat berjalan dengan baik adalah salah satu kunci keberhasilan tempat resepsi tersebut. Ini karena istilah event organizer untuk pernikahan kultur barat memang tidak begitu banyak dipakai. Namun di luar pesta pernikahan, biasanya tempat resepsi seperti ini juga dapat digunakan untuk keperluan pesta yang lain; seperti untuk pesta pertunangan, ulang tahun, sampai event-event yang lain.

 

Dimana dalam kultur pernikahan Asia yang mayoritas hal disiapkan jauh-jauh hari, terkadang ada kisah senang dan gemas dalam melayani para pengantin barat yang tidak sedikit menggunakan sistem “last minute”.

946775_475437095860470_477142782_n Copy of IMG_1005 Copy of IMG_1004 Copy of IMG_1003

National Rhododendron Gardens  Olinda, Victoria
Sections
December 15, 2013 posted by Ozip Team

National Rhododendron Gardens Olinda, Victoria

 

By. Joceline Fanjaya Jana

Photos by : Andreas Wirjady

lake 2 lake

National Rhododendron Gardens atau taman nasional Rhododendron merupakan bagian dari taman yang dikelola oleh Victoria Park sejak tahun 1995. Berawal pada tahun 1960 dimana komunitas Rhododendron Australia meminta izin untuk lahan menanam tanaman Rhododendron kepada komisi perhutanan atau Forest Commision, maka taman ini dapat berdiri di lokasi sekarang dimana dimulai dari 20 ha, maka pada tahun 1975 lahannya berkembang menjadi 40 ha.

 

Taman ini terletak di Olinda, Victoria. Olinda merupakan bagian dari Dandenong Ranges yang lebih dikenal sebagai daerah Mount Dandenong. Olinda juga terkenal akan restoran/café bernama A Pie in The Sky.

 

National Rhododendron Gardens terbuka untuk umum hampir setiap hari dari jam 10 pagi sampai 5 sore. Para pengunjung tidak dipungut biaya untuk memasuki taman ini.

 

Sesuai dengan namanya, tanaman yang menjadi ciri khas di taman ini adalah tanaman Rhododendron. Berkisar 15.000 Rhododendron ditanam disana berserta dengan sekitar 12.000 azaleas, 3.000 Camellias, 250.000 daffodils, dan ratusan tamanan-tanaman lainnya.

 

Taman ini juga memiliki pohon-pohon Cherry Tree yang setiap tahunnya menjadi salah satu tujuan wisata dimana pohon-pohon Cherry Tree berkembang layaknya festival Sakura di Jepang. Tiap tahunnya dikenal dengan Cherry Blossom Festival. Pada masa-masa ini juga disediakan tur bagi para pengunjungnya dengan menggunakan sarana bis taman atau Garden Explorer Bus Tour dengan biaya yang kecil.

 

Taman ini memiliki 2 danau yang setiap danaunya memiliki konsep dan penataan yang berbeda sesuai dengan musimnya. Ada danau yang dikelilingi oleh tanaman seperti Cherry Tree atau tanaman yang berbunga warna-warni setiap tahunnya. Ada danau yang lebih terkesan dikelilingi oleh hutan yang lebat dan pohon-pohon yang tinggi.

 

National Rhododendron Garden juga terdiri dari bagian-bagian taman yang berbeda-beda satu sama lain namun akan selalu ada tanaman Rhododendron yang disesuaikan dengan kemampuan tanaman tersebut untuk berkembang bersamaan dengan tanaman-tanaman lain di bagian taman tersebut.

 

Taman ini cocok untuk piknik bersama keluarga, berolahraga, sampai untuk melaksanakan pesta pernikahan di Mist of Olinda. Taman ini juga memiliki café Vireya yang buka di bulan-bulan tertentu. Selain itu, disana para pengunjung juga dapat membeli tanaman yang memang menjadi ciri khas taman: yakni tanaman Rhododendron beserta dengan variasi tanaman-tanaman lain yang ditanam disana.

IMG_4945 Purple rhododendron Red rhododendron

Daffodils IMG_4847 IMG_4913

 

 

Fashion Special Feature Story  Nina Nikicio: Desainer Muda Berbakat Indonesia
Featured Articles
December 15, 2013 posted by Ozip Team

Fashion Special Feature Story Nina Nikicio: Desainer Muda Berbakat Indonesia

By Dyota Maitri

Photographs by Dyota Maitri

 

OLYMPUS DIGITAL CAMERADitengah hiruk pikuk dunia fashion Indonesia, desainer muda berbakat Nina Nikicio datang dan ikut meramaikan industri mode bersama label andalannya NIKICIO. Berbagai penghargaan pun sudah ia dapatkan mulai dari Most Watched Designer of the Year by Elle Magazine Indonesia 2009, Best Young Indonesian Designer of the Year by Elle Magazine Indonesia 2010 sampai yang terakhir adalah The Fashion Machine by Rolling Stones Indonesia.

 

Keseriusannya dalam menekuni dunia fashion dapat terlihat dari berbagai studi fashion yang selama ini ia ambil. Setelah kembali dari sekolah Fashion Design di Lasalle College Singapura, pada tahun 2007 Nina memutuskan untuk mengambil studi Fashion Business di Jakarta sembari mendirikan label NIKICIO. Lulus dari Diploma Fashion Business tidak menghentikan Nina untuk melanjutkan sekolah. Saat ini, ia tercatat sebagai sebagai salah satu mahasiswi RMIT University dengan jurusan Fashion dan Textile Merchandising.

 

“Sejak SMP aku udah mulai suka fashion, tapi benar-benar into fashion saat belajar fashion pertama kali di Singapura. I got to learn more about fashion, its history, the making, and such thing. Now I feel like I have to the business side of fashion, and you know that the more you learn about something, the more you’ll fall in love with it,” ungkap wanita kelahiran 1985 ini mengenai awal kesukaannya terhadap fashion.

 

Dengan rancangannya yang terbilang sederhana namun tetap elegan, Nina berhasil membawa namanya sejajar dengan desainer-desainer besar di Indonesia. Ia mengakui bahwa konsep utama dari NIKICIO sendiri adalah menciptakan sesuatu yang siap pakai dan tidak termakan oleh waktu maupun gaya.

 

“I wanna make something that transcends time. I honestly don’t really like the concept of fast-fashion, you know when you buy some stuff and you’d just throw them away in the next three months because it’s not in the trend anymore,” ujar Nina.

 

NIKICIO tahun ini resmi menjalin kerjasama dengan department store Goods Dept di Jakarta, dimana mereka fokus pada mekanisme bisnis sedangkan Nina menggarap desain dan pembuatan baju selagi menjalani studinya di Melbourne. Koleksi Fall/Winter 2013 yang dipamerkan di Kemang bulan Juli lalu pun menjadi proyek pertama NIKICIO dan Goods Dept. Ketika ditanya apa yang menginspirasinya dalam merancang busana, Nina dengan santai menjawab rutinitas pagi dan traveling.

 

“Di koleksi yang terbaru, ide dan inspirasinya datang dari personal photo collection gue waktu liburan ke New Zealand. Suka banget sama foto-fotonya, karena semua pemandangan di sana bagus, kebanyakan warnanya hijau, kuning, dan biru.”

 

Ketika bangun tidur setiap pagi dan melihat koleksi fotonya yang terpajang di dinding, Nina merasa terinspirasi untuk membuat baju dengan mengambil warna dan pola dari apa yang ia lihat tersebut.

 

“Inspirasi gue sebenarnya nggak pernah yang macam-macam. Something that is personal that you could easily relate to. And it’s just as simple as your morning routines,” kata Nina.

 

NIKICIO merupakan karya anak bangsa yang menampilkan konsep beda dari yang lain: tidak terbatas pada waktu, musim, ataupun gender. Dengan mengusung tema personal, classy namun tetap wearable, NIKICIO diharapkan dapat terus meramaikan dunia fashion Indonesia dan juga internasional.

 nikicio-fw-13-14-741666 nikicio-fw-13-14-820646 nikicio-fw-13-14-911022
Fashion Special Feature Story : Interview with a Fashion Design Student
Featured Articles
December 15, 2013 posted by Ozip Team

Fashion Special Feature Story : Interview with a Fashion Design Student

Yori Atira, atau yang akrab disapa Yori, adalah salah satu pelajar Indonesia di Australia yang memilih jurusan Fashion Design sebagai jurusan kuliah Bachelor Degree-nya di RMIT. Ozip diberi kesempatan khusus untuk berbincang-bincang dengan gadis ini di sela-sela kesibukannya.

 

Memang sudah dari dulu, Yori mempunyai ketertarikan dengan fashion design dan industrinya. Menurutnya, passion dia memang ada di dalam bidang design dancreative directing. Oleh karena itu, dia memilih jurusan fashion design karena hanya di jurusan ini saja Yori merasa bisa mengembangkan passion tersebut.

 

Ketika ditanya mengenai reaksi orang-orang disekitarnya mengenai kenapa Yori memilih jurusan fashion design, dia mengaku bahwa reaksi mereka berbeda-beda. “Beberapa dari mereka sangat mendukung pilihan aku, tapi beberapa juga ada yang mempertanyakan alasan kenapa aku mau menghabiskan waktu selama empat tahun untuk belajar fashion,” papar gadis cantik ini. “Kebanyakan orang merasa kalau pelajaran fashion itu cuma main-main dan hura-hura aja, padahal sebenarnya jurusan ini tidak mudah sama sekali lho,” sambungnya.

 

Menurut Yori, kuliah di bidang fashion itu adalah bidang yang paling menyenangkan tapi juga paling susah dan berat pada saat yang bersamaan. Cakupan ilmu yang harus dipelajari luas sekali. Contohnya, di tahun pertama kuliah, semua pelajar harus mempelajari basic garment contructions, textile, fashion business  dan harus bisa menghasilkan konsep untuk koleksi desain ke depannya.

 

Nah baru di semester berikutnya, para pelajar bisa memilih arah yang mereka suka di bidang teknik desain dan konsep. Jurusan ini memang lebih ke proyek desain setiap bulannya daripada ujian di akhir semester. Oleh karena itu di setiap semesternya mereka akan diminta untuk membuat konsep sampai akhirnya bisa terbentuk sebuah pakaian dan mempublikasikannya ke masyarakat.

 

Ketika Yori ditanya mengenai apa sih hal terbaik dari sekolah fashion, dia mengaku bahwa bisa mendapatkan akses ke berbagai macam studio, dimana mereka bisa banyak belajar teknik desain dengan berbagai konsep.

 

Yori sendiri di semester lalu sempat mengambil pelajaran fashion filming. Semua proyek ini akan membantunya untuk berpikir lebih cepat tentang  mengenai cara terbaik menangani sebuah proyek. Untuk hal paling tidak disukainya dari sekolah desain sendiri adalah terlalu banyak yang ingin dilakukan tapi hanya ada sedikit waktu untuk menyelesaikan apa yang mau dikerjakan.

 

Untuk fashion designer sendiri Yori sangat mengidolakan Rei Kawakubo dan Martin Margiela karena dia suka sekali dengan keindahan dan filosofi dari desain mereka dan juga cara dua desainer ini bekerja. Fashion magazine favorit Yori sendiri adalah I Love You karena menurut dia setiap issue mempunyai editorial yang sangat menarik.
Rencana gadis manis ini setelah lulus adalah untuk mulai bekerja atau magang dengan beberapa desainer lokal sebanyak mungkin. “Aku sangat tertarik di bidang film dan creative directing di fashion. Untuk jangka panjangnya, aku inginapproach fashion sebagai proyek desain, daripada membuat label fashion yang mengeluarkan koleksi baru untuk setiap musim,” ujarnya menutup pembicaraan.

 

DEFORME3 DEFORME2 DEFORME1 BURGLAR_FILMSTILL3

BURGLAR_FILMSTILL1 BACKWOODS_SKIRT BACKWOODS_JACKET yori

Featured Articles
December 14, 2013 posted by Ozip Team

FEATURE SPECIAL POP CULTURE : Our Favourite Pop Culture Items and What We can Learn from Them

 

Di edisi kali ini, tim editorial OZIP berbagi cerita tentang item pop culture favorit mereka. Apa yang mereka sukai? Dan kenapa bisa lebih suka item tersebut daripada berbagai item pop culture lainnya yang terserak? Yuk kita simak variasi selera yang begitu berbeda di tim OZIP! 

 

Korean Reality Show – Kesukaan Ineke Iswardojo, Fotografer OZIP

51088ea8da53f_1n2dheader

Pernah denger 1N2D? Apaan tuh? 1N2D alias 1 Night and 2 Days adalah program reality show yang berasal dari Korea Selatan.

 

Program televisi ini mengikuti selebriti Korea yang bepergian bersama ke daerah-daerah pariwisata di Korea, dari tempat-tempat yang beken sampai menjelajahi tempat-tempat yang terpencil.

 

Saya suka program televisi ini karena mereka bepergian a la orang pada umumnya. Gak ada mobil mewah, apalagi pesawat jet pribadi. Bahkan uang saku mereka pun terbatas. Makan dan tidur pun harus berebut melalui games atau misi yang diberikan.

 

Dari episode awal nonton 1N2D saya banyak banget tertawa dan rileks karena karakteristik dari variety show ini yang mengutamakan spontanitas dan games/misi-misi yang unik.

 

Episide yang paling mengharukan dan bikin mata berair adalah disaat member 1N2D mengajak para ekspat dari India, Thailand, Bangladesh, Afganistan, dll, yang bekerja di Korea Selatan untuk travelling bersama.

 

Berhubung keluarga ekspat (yang terdiri dari ayah, ibu, isteri dan anak-anak) tersebut masih tinggal di negara asal, dalam perbincangan, mereka mengutarakan rasa rindu yang sangat dalam untuk bertemu.

 

Pada malam terakhir travelling, anggota 1N2D dan ekspat dikumpulkan di satu ruangan untuk nonton surprise video yang berisi pesan dari keluarga masing-masing di kampung halaman.

 

Dan surprise tidak berhenti sampai situ saja, di kamar tidur tempat mereka menginap sudah menunggu orang-orang yang selama ini paling dirindukan.

 

Kebayang dong rasa haru yang timbul? Semua anggota 1N2D langsung terharu dan menangis (termasuk saya juga sebagai penonton haha) karena bisa ikut merasakan ‘their longing’ untuk melihat keluarga mereka.

 

1N2D bukan sekedar variety show tapi buat saya adalah show yang meaningful. Selain lucu banget dan jadi tahu tempat-tempat wisata di Korea juga show ini menunjukkan persahabatan dan rasa persaudaraan.

 

Semoga pembaca jadi tertarik untuk nonton 1N2D, ya!

 

Die Hard, Classic Action Movie – Kesukaan Ivan Ciputra Halim, Contributing Writer OZIP 

A-good-day-to-die-hard-bruce-willis-wallpaperDie Hard, sesuai dengan judul filmnya, film yang dibintangi oleh Bruce Wilis ini selalu menyuguhkan aksi serta adegan-adegan yang menantang dalam setiap edisinya. Saat itu aku masih SD dan kebetulan suatu ketika pada jam makan malam aku nonton TV, kebetulan saat itu sedang diputar film Die Hard edisi pertama.

Die Hard pertama (edisi 1988) mengisahkan John McClane (Bruce Wilis) muda sedang berjuang mati-matian untuk menyelamatkan warga sipil yang disandera oleh gerombolan teroris dalam sebuah gedung. Berawal dari kisah heroik Bruce Wilis di edisi pertama inilah aku jadi penggemar film Die Hard. Die Hard sendiri memiliki 5 edisi, edisi pertama hingga ketiga di produksi tahun 1988-1995. Setelah hampir 12 tahun vakum, akhirnya Die Hard edisi keempat dan kelima tayang pada tahun 2007 dan 2013. Mungkin di dua edisi terakhir aktor utama Bruce Wilis sudah kelihatan tua tapi tetap saja makin tua makin keladi, adegan-adegan berbahayanya sangat menarik untuk ditonton oleh para pecinta Die Hard. Karakter John McClane (Bruce Wilis) yang bisa menyelipkan humor di saat menghadapi musuh-musuhnya memberikan keunikan dan kekhasan tersendiri pada film ini. Hal yang menarik adalah Bruce Wilis selalu berjuang habis-habisan untuk lolos dari ancaman maut musuh-musuhnya, menyelamatkan diri, lalu kemudian menyiapkan strategi jitu untuk menghabisi musuh-musuhnya itu.

Satu hal positif yang bisa dipelajari dari film Die Hard ini adalah jangan pernah menyerah pada situasi-situasi sulit/genting, setiap rintangan/masalah pasti ada solusinya. Jika Anda bisa menyiapkan strategi jitu, pasti masalah yang ada selalu dapat diatasi

Pingkan Palilingan, OZIP Journalis, is really into Fantasy Sagas

aslan_narniaCall me a geek, because I’m really into fantasy sagas. Berbicara tentang saga, yang pertama kali muncul di benak saya adalah Narnia. Ya, benar. Saga The Chronicles of Narnia bagi saya begitu memukau. Saya baca ketujuh novelnya serta semua buku yang mengupas buah pena C.S. Lewis ini. Filmnya pun tak ketinggalan saya lahap –dari serial TV yang ditayangkan oleh BBC awal tahun 90-an, hingga remake terbarunya oleh sutradara Andrew Adamson dan David Arnold. Setiapkali teman saya meminta opini mengenai film Narnia, yang saya katakan adalah, “Jangan tanya opini gue. Pasti bakalan bias.” Saya akui bahwa film ketiga (The Chronicles of Narnia: The Voyage of the Dawn Treader) sangat jauh dari ekspektasi saya, apalagi karena buku ketiga Narnia adalah buku favorit saya. Namun, di luar semua itu, mau seburuk apapun, film itu tetaplah The Chronicles of Narnia yang saya kagumi. It seems that there’s no force on earth that could make me hate Narnia. Pengenalan saya akan Narnia layaknya Lucy Pevensie dengan rasa keingintahuannya akan dunia di balik lemari tua, yang menyimpan rahasia dunia lain. Saya akui ini kedengaran cheesy, namun saya merasa bahwa Narnia adalah sebuah pintu yang membawa saya kepada sisi kekanakan saya. Narnia mengingatkan saya untuk senantiasa memelihara hati seorang anak kecil di dalam diri saya, yang selalu optimis terhadap harapan dan cita-citanya.

3176173-1748009911-hp.jp_Tidak jauh sebelum dikenalkan kepada Narnia, saya juga telah ikut dalam euforia saga Harry Potter. Saya memang tak pantas disebut penggemar setia karena tidak membaca satupun novelnya, namun cukup bangga karena telah mengenal tokoh dan peristiwa yang bersangkutan dengan saga ini. Saya ingat pada waktu SMA, dimana teman-teman satu angkatan saya ikut serta dalam euforia ini. Kami mengelompokkan diri kami ke dalam ke-empat houses dari sekolah sihir Hogwarts (Gryffindor, Hufflepuff, Ravenclaw, dan Slytherin) berdasarkan sifat-sifat kami. Yang paling serunya, kami memodifikasi mantra-mantra sihir untuk ‘bertarung’ di dalam kelas selama pelajaran. Guru-guru hanya bisa terbelalak heran karena tidak memahami bahasa planet yang kami ucapkan.

Menurut saya C.S. Lewis dan J.K. Rowling adalah para jenius. Melalui sebatang sebuah pena dan secarik kertas, keduanya mampu memberi hidup bagi imajinasi mereka yang tidak terbatas. Nah, menurut pembaca, apakah saya dapat disebut sebagai seorang geek? Silakan panggil saya dengan sebutan apapun. Yang pasti saya akan merasa bangga disebut sebagai seorang Narnian atau Potterhead.

Patricia Dara, OZIP’s Assistant Editor, loves Western TV Shows

game-of-thrones-posterKalau harus menyebut dua favorit tv show, aku bakal bilang Game of Thrones dan Suits. Dua tv show ini tidak hanya seru dan menarik alur ceritanya, tapi juga memberikan makna buat hidup aku sendiri.

Game of Thrones adalah serial yang diadaptasi dari buku karya George R. R. Martin. Bagi kalian yang memang suka membaca, disarankan untuk membaca bukunya dulu sebelum menonton tv shownya. Kenapa? Karena bakal banyak banget adegan yang tidak terduga yang akan terjadi. Kalau kamu sudah membaca bukunya, kamu tidak akan cenderung panik dan shock ketika ada salah satu karakter yang kamu sukai dibunuh.

Serial ini membuat aku berpikir bahwa di setiap kejadian dan masalah yang terjadi, ada seribu satu cara untuk menyelesaikannya. Berpikir di luar kotak itu penting, ketika kamu harus mengambil suatu keputusan yang krusial di saat genting.

 

Walaupun terkadang suka sebel sendiri kalau nonton Game of Thrones. Kebanyakan dari karakter favorit aku dibunuh atau melakukan hal-hal yang bikin aku jadi ngga suka lagi sama mereka. Yang lebih nyebelin lagi adalah ketika satu episode itu udah abis, aku tau kalau aku sudah tidak sabar menunggu untuk episode berikutnya. Alur ceritanya terlalu seru dan menarik sampai walaupun kamu sebel sendiri, kamu tidak bisa berhenti untuk nonton film ini.

Walaupun Game of Thrones bergenre drama, tapi banyak dari penontonnya justru bukan wanita namun laki-laki. Tapi kalau kalian memutuskan untuk suits_181el3e-181el3gmenonton film ini, buat kalian yang biasanya takut dengan film thriller, tidak disarankan untuk menonton series ini karena banyak sekali adegan mengerikan dengan banyak darah dimana-mana.

 

Salah satu TV show favoritku yang lain adalah Suits. Suits adalah tv show drama legal yang menceritakan tentang dua pengacara di salah satu perusahaan legal di New York City. Awal-awal nonton Suits, aku jadi terinspirasi untuk mengambil pelajaran tentang hukum. Aku jadi lebih banyak belajar tentang terms  di legal action yang tadinya aku sama sekali tidak mengerti.

Dengan nonton Suits sendiri, aku jadi lebih terpacu untuk lebih rajin, untuk lebih mengenal dan belajar tentang hal-hal yang tidak hanya di pelajari di sekolah saja. Mungkin tidak harus seperti Harvey Spector (salah satu pemeran utama di Suits), tapi aku ingin menjadi sesukses dia. Namun terkadang jadi iri sendiri kalau melihat salah satu dari karakter itu mempunyai photographic memory karena hanya tinggal membaca sekali dan langsung terekam di otaknya.

 

Selain Game of Thrones dan Suits, aku juga suka nonton TV show lainnya seperti Orange is The New Black, Scandal, How I Met Your Mother, Modern Family dan Friends.

 Our Indonesian Contributing Editor, Melita Rahmalia, loves Comedy TV Shows  IT_CrowdKetika baru tiba di Australia, saya kebetulan nonton televisi show komedi lawas dari Inggris, Absolutely Fabulous di TV. Karena merasa sangat terhibur dengan humornya yang berlebihan dan karakter-karakternya yang kacau, lama-kelamaan akhirnya mulai mengoleksi DVD Absolutely Fabulous. Walaupun terlihat aneh untuk banyak teman-teman saya yang tidak merasa cocok dengan humornya, namun saya sendiri sangat enjoy melihat semua kekacauan karakter yang terjadi di sana.

Serial TV ini berkisar seputar kehidupan Edina Monsoon, PR agent dan Patsy Stone, editor majalah. Keduanya suka mengonsumsi alkohol, narkoba, dan suka bertingkah aneh-aneh, karena begitu inginnya terlihat cool dan ‘hip’, mempertahankan kemudaannya.  Selain itu, ada juga putri Edina, Saffron, dari pernikahan dengan mantan suaminya, yang harus sibuk mengurus ibunya yang tidak bisa becus mengurus dirinya. Edina harus bergantung pada Saffron setiap saat. Lucunya, karakter Saffron disini adalah walaupun ia yang termuda justru ia yang sikap dan pemikirannya paling dewasa.

Perkenalan dengan Absolutely Fabulous ini membuat saya jadi suka mencari tahu, ada serial tv komedi apa lagi yang bagus di luar sana. Saya pun mengetahui tentang The Big Bang Theory, Flight of the Concord, South Park, The Office, dan akhirnya, The IT Crowd.

The IT Crowd adalah ‘pop culture loves’ saya. Berkisah tentang pekerja IT (information technology) yang gambaran karakternya mengikuti stereotipe pekerja IT di masyarakat (jenius, geeky, socially awkward, pemalu, bekerja di lokasi yang tersembunyi dan terpisah dari pekerja lainnya di kantor) di Reynholm Industries. Ada Maurice Moss, Roy, dan Jen, manager department IT yang tidak tahu apa-apa tentang IT. Setiap episode, ada saja kekonyolan yang mengundang gelak tawa terjadi pada mereka dalam sitkom ini.

Salah satu episode yang paling sulit dilupakan adalah “The Dinner Party.” Ketika Moss menyadari bahwa ia dan Roy terlalu sering menghabiskan waktu bersama-sama bahkan ketika tidak bekerja, Moss pun panik sambil teriak “You’re my wife, Roy! You’re my wife!” yang dijawab oleh Roy, “If anything, I’m the husband!” Mereka lantas curhat ke Jen, yang mengusulkan untuk mereka bertemu atau berkenalan dengan orang baru.

Moss pun menghubungi orang yang memasang iklan untuk makan bersama. Ternyata, maksud orang tersebut dalam memasang iklan adalah mencari untuk orang yang bisa dimakan. Alih-alih panik, Moss malah dengan tenang mengatakan bahwa dia tidak mau dimakan, dan hanya menanggapi kanibalisme orang tersebut dengan sopan. Si orang tersebut bertanya, “So you don’t want to be eaten?” yang dijawab oleh Moss, “Oh no, thank you, it’s not for me.” Ketika bertemu lagi dengan Jen, Moss pun menceritakan kejadiannya, yang ditutupnya dengan komentarnya bahwa “meeting new people is a lot more complicated than I’d originally thought.”

Dulu, saya dan teman-teman saya yang sama-sama penggemar komedi, suka mengadakan sesi marathon nonton The IT Crowd satu season sekaligus di akhir pekan. Selain mengajarkan saya untuk never take myself seriously, menonton serial TV komedi juga mengingatkan saya bahwa setiap kejadian ada sisi lucunya dan untuk melihat dengan kacamata humor ke berbagai kejadian yang terjadi dalam hidup ini supaya tidak gampang stress atau panik.

 

Andreas Budiman, OZIP’s Journalist, can’t get enough of sports…

Manchester-United-Logo-Full-HD-WallpaperOlahraga, terutama sepak bola, dilihat melalui bagaimana hampir setiap aspek dari permainan yang terjadi di dalam lapangan telah mampu membentuk fanatisme dan menghibur jutaan penggemarnya di seluruh dunia, membuat nya, pada masa modern ini dapat dikategorikan sebagai sebuah pop culture. Salah satu dari jutaan penggemar itu adalah saya sendiri, dimana kefanatikan saya terhadap sepak bola mulai terbentuk semenjak Kakek saya pertama kali mengajak saya menonton pertandingan final piala dunia 1998 di Prancis. Pada waktu itu, 2 negara yang dipertemukan di dalam pertandingan final untuk menentukan siapakah yang berhak untuk mendapatkan gelar juara dunia adalah Prancis dan Brazil. Pertandingan itu adalah pertandingan sepak bola pertama yang saya tonton. Diri saya yang pada saat itu baru menginjak usia 4 tahun belumlah cukup mengerti apa yang terjadi di tengah lapangan, sebuah bola diperebutkan oleh 2 buah kelompok dengan baju khas nya masing-masing. Barulah pada tahun berikutnya, yaitu 1999, dimana saya dapat benar-benar merasakan keseruan dan keasyikan dari menonton sebuah pertandingan sepak bola.

 

Kakek saya adalah seorang fanatis dari Manchester United, sebuah club sepak bola yang berbasis di kota Manchester, Inggris. Posisi saya sebagai seorang cucu pertama dari Kakek saya membuat saya menjadi target dari kefanatikan Kakek saya terhadap Manchester United, dimana Kakek saya memiliki cita-cita untuk membuat saya menjadi seorang fanatis Manchester United. Salah satu bentuk dari usaha Kakek saya adalah dengan mengajak saya untuk menonton setiap pertandingan dari Manchester United. Saya yang pada saat itu berusia 5 tahun pada awalnya cukup engan dan seringkali tertidur ketika pertandingan baru berjalan tidak sampai selesai babak pertama, ditambah dengan waktu pertandingan yang untuk anak seusia saya pada waktu itu terhitung sangat larut malam. Tetapi akhirnya usaha dari Kakek saya membuahkan hasil, lama kelamaan saya mulai dapat menikmati jalanya pertandingan. Ditambah dengan makanan kecil yang Kakek saya selalu sediakan tiap kali kami menonton pertandingan, kacang atom sudah menjadi makanan kecil favorit saya semenjak kecil.

 

Puncak dari jatuh cinta saya kepada Manchester United tiba ketika pada akhir dari musim pertandingan 1998/1999 Manchester United meraih treble. Gelar treble adalah gelar yang diberikan untuk sebuah klub yang dapat memenangkan 3 kejuaraan  terbesar untuk klub tersebut dalam 1 musim pertandingan, dimana salah satunya adalah Champions League, yaitu sebuah kejuaraan untuk menentukan klub terbaik di Eropa. Adalah sebuah insting dasar manusia untuk mencintai sebuah hal yang mereka anggap adalah yang terbaik untuk mereka, alasan inilah yang menjadi awal hingga sampai saat ini saya terus menjadi seorang fanatis dari Manchester United. Menjadi seorang fanatis tidak hanya soal mendukung dan mendapatkan keasyikan dari menonton tim yang kita dukung, tetapi  kita juga dapat belajar banyak hal. Semangat pantang menyerah adalah salah satu hal yang dapat saya pelajari dari Manchester United. Manchester United, ketika mereka berhasil memenangkan Champions League pada tahun 1999, mereka sempat tertinggal 1 gol terlebih dahulu dari Bayern Muenchen, tetapi karena semangat pantang menyerah mereka, pada akhirnya mereka dapat membalas 2 gol pada menit perpanjangan waktu dan memenangkan gelar klub terbaik Eropa pada tahun itu.

OZIP’s Chief Designer, Daniel Lim, Enjoys Talent Show

PICTURE CONTACT HAYLEY CHAPMAN - 020 7633 2542Kalau saya harus memilih TV show favorit saya, X-Factor adalah pilihan saya. Alasannya simpel saja, karena saya suka musik. Saya suka menonton orang-orang menyanyi, dan melihat penyanyi menggunakan bakat mereka untuk mencapai potensial mereka yang tertinggi.  Melalui proses audisi penyanyi-penyanyi tersebut, live show, dan meniti jalan ke babak final sepertinya sangat menantang, namun juga merupakan perjalanan yang mengasyikkan untuk para kontestan. Mereka begitu banyak menaruh kerja keras dan dedikasi mereka, dan untuk melakukan yang terbaik dalam meraih mimpi mereka untuk dapat mencapai titik yang mereka inginkan.  Show ini memberikan kesan kepada saya bahwa untuk menjadi sukses, kita harus bekerja keras. Sukses tidak datang dengan instan. Kita harus memberikan banyak passion dan semangat untuk apa yang kita lakukan, tunjukkan dedikasi, dan memiliki sikap mental yang positif di saat-saat yang kritis dan bermasalah. Percayalah jika kita punya sikap mental yang positif, kepercayaan untuk bisa menang, maka kita akan terus maju pantang mundur ke depannya, dan akhirnya bisa meraih kesuksesan.
All Kinds of Music Keeps Dyota Maitri, OZIP Journalist, Sane. 

corinne_bailey_rae norahtop2

Bisa dibilang aku adalah seorang penikmat dan pecinta musik. Walaupun kemampuan bermain musik aku nggak banyak, tapi aku nggak bisa sehari aja tidak mendengarkan musik. Hampir semua aktivitas yang aku jalani setiap hari pasti ditemani musik, sampai mandi dan sebelum tidur pun juga aku pasang lagu. Aku setuju banget sama quote “music keeps you sane”, cause it really does apply to me. Contohnya aja aku itu orangnya kurang suka nunggu dalam waktu yang panjang, jadi kalau aku lagi dalam perjalanan, nunggu antrian, atau segala hal yang mengharuskan aku nunggu lama, jadi biasanya aku dengerin lagu aja untuk membunuh rasa bosan dan waktu pun jadi gak terasa. I’d have to admit that I am one of those people who can instantly create their own ‘bubble’ once they listen to the music, and I regard that ‘bubble’ as one of my comfort zones. Kalau aku harus sebut jenis musik apa yang aku suka, jujur aja aku sendiri juga kurang tahu. I’ve been listening to all kinds of music, not to mention the tacky ones (guilty pleasure) haha. Lagu lama sampai lagu baru, mau itu jazz, pop, r&b, blues, rock,atau classic, kalau menurutku enak pasti aku dengerin juga.

Mungkin aku juga lebih ke jenis pendengar musik yang ‘musiman’, ada beberapa waktu aku senang banget dengerin Joss Stone, Corine Bailey Rae atau Norah Jones, tapi seminggu kemudian aku bisa ganti full dengerin Arctic Monkeys, The Strokes, atau Phoenix. Tidak menutup kemungkinan juga aku suka dengerin musik indie, karena menurutku lagu-lagu mereka itu fresh dan unik di telinga. Jenis-jenis lagu seperti yang dibawakan oleh Fox+Sui atau Alt-J, adalah salah satu contoh musik yang cukup berbeda dari apa yang sering aku dengar di TV atau radio, tapi tentunya tetap enak untuk didengar. Menurutku,cukup susah untuk bisa mengelompokkan jenis musik apa yang kita suka. Musik sendiri adalah sesuatu yang luas dan menurutku sayang aja kalau kita hanya terpatok pada satu jenis, dimana masih banyak lagu-lagu dengan jenis berbeda yang bisa kita explore.

1Arctic-Monkeys-3-arctic-monkeys-10718195-1280-1024

 

Featured Articles
December 14, 2013 posted by Ozip Team

Wedding Venues in Indonesia

Pembaca OZIP, ada yang butuh rekomendasi tempat oke untuk melangsungkan upacara sakral pernikahan? Walaupun pilihan tempat menikah pasti banyak tergantung faktor-faktor pribadi, beberapa kriteria menjadi patokan umum untuk menjadi tempat pernikahan. Fasilitas yang memadai, tempat dan suasana yang sesuai dengan mood acara pernikahan serta memberikan pengalaman yang berkesan, menjadi tiga dari banyak kriteria yang digunakan pasangan pengantin.

Ayana Resort & Spa, Bali

champa_garden ayana resortHotel di atas puncak jurang ini mempersembahkan pemandangan Teluk Jimbaran dan matahari terbenam. Dilengkapi dengan fasilitas spa kelas dunia dan lokasi yang lumayan tersembunyi sehingga pengunjung tidak merasa bising atau mudah terganggu. Cocok untuk mereka yang membutuhkan suasana private yang menghormati kesakralan acara. Berbagai penghargaan sudah berhasil diraih tempat ini, mulai dari Reader’s Award #1 Resort Spa in Asia Pacific majalah DestinAsian, World’s Best Wedding Venue 2012 oleh situs travel CNNGo, sampai masuk dalam daftar World’s Best Hotel, Asia’s Top Resorts,  dan World’s Best Spa Resort oleh media pariwisata seperti Conde Nast Traveller dan Travel + Leisure.

Untuk paket pernikahan sendiri, Ayana Resort & Spa tidak tanggung-tanggung. Dengan biaya belasan ribu US dollar, Anda mendapatkan spesialis perencana acara pernikahan yang akan menyesuaikan paket pernikahan dengan selera pribadi Anda. Mulai dari gaya dekorasi, lokasi ruangan, hair and make-up, pembuatan kue pernikahan, hiburan ketika acara, paket makanan & minuman, sampai  perawatan spa untuk pasangan calon suami istri dan hadiah untuk para tamu yang datang pun bisa disiapkan.

Paket pernikahan disini bisa Anda pilih di antara lima tema yang tersedia, diantaranya Sweet Escape Wedding untuk mereka yang memilih suasana yang private dan intim, Sunset Promise Wedding untuk acara pernikahan di lokasi gedung kaca yang berlatar belakang matahari terbenam dan pemandangan samudera, Secret Garden Wedding untuk acara terbatas bersama keluarga dan teman-teman terdekat dengan atmosfir outdoor Bali, atau Champa Garden Wedding untuk acara pernikahan besar yang dihadiri oleh banyak orang dan menawarkan suasana yang megah, elegan, dan mewah. http://www.ayanaresort.com/en/wedding/wedding_packages/

Aman Resort

  • Amanjiwo, Magelang 

AmanjiwoUntuk pasangan pengantin yang lebih suka pemandangan bukit hijau Jawa, resort Amanjiwo di Magelang menawarkan spesialisasi paket pernikahan tradisional Jawa yang dimulai dengan persembahan Gunungan kepada pasangan pengantin. Selain paket pernikahan tradisional, Amanjiwo juga bisa mengatur pemberkatan pernikahan Kristen dengan kerjasama berbagai gereja yang berlokasi di dekat Borobudur. Hotel yang menawarkan pemandangan hijau padang Kedu dan lokasi yang dekat dengan salah satu situs warisan budaya Indonesia yang paling terkenal di dunia, Candi Borobudur ini, menyediakan fasilitas Suite Dalem Jiwo. Sebuah kompleks yang tersembunyi, lengkap dengan pintu masuk eksklusif, ruang rotunda (balai/pendopo) yang luas, dikelilingi dengan teras dan dua kamar tidur yang terpisah. Kolam renangnya terlihat menyatu dengan sawah padi. Upacara pernikahan terbatas bersama keluarga dan teman-teman terdekat dengan suasana yang intim sangat cocok dilaksanakan di rotunda ini. Setelah acara pernikahan usai, rotunda bisa dijadikan sebagai ruang resepsi. Dekorasi ruang resepsi bisa disediakan oleh tim dari Amanjiwo, dengan menyesuaikan selera dan kebutuhan pribadi. Komponen dekorasi yang dipersembahkan Amanjiwo untuk rotundanya misalnya karpet kelopak mawar di lantai batu kapurnya, obor bambu dan lilin yang berbalut daun pisang, dilengkapi dengan karangan bunga melati yang harum menghiasi sepanjang tiang-tiang rotunda. Sementara itu, orkestra gamelan juga siap hadir jika dibutuhkan untuk menemani pertunjukan penari tradisional Jawa sebagai hiburan acara. http://www.amanresorts.com/amanjiwo/home.aspx

  • Amanwana, Pulau Moyo (NTB)

Amanwana weddingHutan lebat di pedalaman Pulau Moyo, bagian barat pulau Nusa Tenggara, ternyata memiliki hotel mewah yang menyediakan fasilitas acara pernikahan, Amanwana. Terletak di Pulau Moyo, yang menyajikan pemandangan hutan tropis, Teluk Amanwana yang merupakan taman laut nasional yang dilindungi, serta laut lepas Laut Flores di ujungnya. Dari Pulau Moyo, Anda juga bisa melihat Gunung Rinjani, puncak tertinggi ketiga di Indonesia, Pulau Medang, dan pegunungan terjal di Sumbawa.

Amanwana Resort merupakan kawasan yang sangat terpencil, menyajikan suasana pernikahan yang sangat unik dan tidak terlupakan, untuk mereka yang senang bertualang di alam bebas. Dikelilingi berbagai flora dan fauna khas kawasan ini, hutan rimbun dan air terjun yang mengalir deras, lokasi ini paling cocok untuk mereka yang sangat menghargai kedekatan dengan alam dan mampu menghormati indahnya sajian alam di sekelilingnya. Tenda-tenda mewah yang didirikan di tengah-tengah suasana ini, dilengkapi dengan paviliun musik dan Jungle Cove Spa di alam terbuka, memberikan kesempatan untuk tamu bersantai dan beristirahat dengan puas.

Upacara pemberkatan yang intim dengan jumlah tamu yang sangat terbatas (maksimal 10 orang) bisa dilakukan di kawasan pembukaan pedalaman hutan yang terpencil, dimana Anda bisa berjalan kaki untuk mencapai air terjun, dengan air hijau yang mampu merefleksikan rimbunnya dedaunan hijau di atasnya.

Sementara upacara pemberkatan tradisional khas Indonesia bisa dilakukan di paviliun musik, dengan mengundang 40-50 orang untuk menginap di 20 tenda mewah yang tersedia di pulau ini dan memenuhi kapasitas resepsi makan siang/makan malam di ruang terbuka.
Acara bisa ditutup di Crocodile Head, di sudut utara pulau ini, untuk melihat matahari terbenam. Jika Anda membutuhkan pendeta Kristen, Amanwana pun mempunyai kontak di Sumbawa, kota terdekat.

Pernikahan disini cocok untuk mereka yang mencintai kehidupan laut dan olahraga air, dengan pilihan aktivitas seperti scuba diving, snorkelling, sport fishing, dan berlayar di kapal Aman II mengarungi wilayah perairan alami Indonesia yang masih  belum banyak tersentuh, untuk pengalaman bulan madu yang khas pulau tropis.  http://www.amanresorts.com/amanwana/home.aspx

Foto: Koleksi Ayana Resort, Amanjiwo, & Amanwana

 
Point Nepean National Park, Portsea, Mornington Peninsula
Sections
December 14, 2013 posted by Ozip Team

Point Nepean National Park, Portsea, Mornington Peninsula

Point Nepean Pic 4 Point Nepean

By. Joceline Fanjaya Jana

Point Nepean National Park ini merupakan salah satu taman yang penuh dengan cerita dan sejarah sejak tahun 1980-an. Taman ini terletak di ujung Mornington Peninsula yang merupakan bagian dari daerah Portsea. Selain sebagai taman wisata, disana juga disediakan aktivitas untuk para pengunjung agar dapat mengetahui asal muasal sebagian penduduk di Victoria dari sejarahnya. Nama Nepean merupakan dari nama Evan Nepean, sekretaris angkatan laut Inggris.

Di taman ini terdapat dua bagian tujuan terbesar. Yang pertama adalah stasiun karantina atau Point Nepean quarantine station dan yang kedua adalah semenanjung menuju benteng Nepean ( Fort Nepean ) atau Point Nepean. Bagi para pengunjung yang tertarik untuk mengetahui sejarahnya, disarankan untuk menjelajahi semenanjung menuju Fort Nepean atau Point Nepean terlebih dahulu.

 

Fort Napean/Point Napean

Bagian semenanjung menuju Fort Nepean atau Point Nepean tidak dibuka untuk akses kendaraan bermotor. Para pengunjung dapat berjalan kaki, naik sepeda, atau membayar bis yang memang disediakan oleh pihak taman dengan biaya yang relatif murah. Untuk mengetahui jadwal bis, biaya, dan tempat pemberhentian bis tersebut, para pengunjung dapat mengunjungi pusat informasi taman atau di information centre.

Daerah Point Nepean merupakan tempat asal muasal para suku Aborigin bernama Boonerwrung. Peninggalan-peninggalan suku Boonerwrung tersebut diperkirakan berusia 40.000 tahun. Terdapat 70 situs purbakala yang tercatat di daerah Point Nepean.

Dalam perjalanan menuju benteng Nepean ( Fort Nepean ) atau Point Nepean, para pengunjung dapat melihat peninggalan-peninggalan tempat pemantauan para serdadu jaman dahulu yang bertugas untuk melihat kapal-kapal laut yang datang atau mendekat. Tempat pemantauan ini terletak di atas bukit-bukit dan di atas tebing-tebing karang. Dari tempat pemantauan yang kecil sampai yang besar. Cheviot Hill merupakan lokasi paling tinggi taman dan terdapat benteng yang terletak paling tinggi dari seluruh benteng yang terdapat di Point Nepean. Namun para pengunjung harus berjalan kaki menuju benteng tersebut. Benteng tersebut merupakan peninggalan dari zaman Perang Dunia II.

Tidak jauh dari Cheviot Hill Stop, para pengunjung dapat melihat tugu peringatan Harold Holt atau Harold Holt Memorial. Tugu ini untuk memperingati kematian perdana menteri Australia, Harold Holt, pada Desember 1967. Pada saat itu, sang perdana menteri berenang di pantai Cheviot namun gagal untuk kembali ke pantai. Beliau dinyatakan hilang.

Menelusuri lebih jauh, dengan nama jalanan Defence Road sebagai satu-satunya jalanan beraspal di Point Nepean, para pengunjung juga dapat melihat Fort Pearce beserta dengan tempat tinggal para serdadu pada saat itu yang dikenal dengan nama Pearce Barracks.

Pada bagian paling ujung Nepean atau Point Nepean, terdapat benteng Nepean atau Fort Nepean. Ini adalah rute paling ujung dari taman. Benteng ini merupakan benteng yang dibangun sekitar tahun 1800-an. Para pengunjung dapat menjelajahi terowongan-terowongan, benteng, tempat pemantauan, tempat senjata, dan ruang mesin yang merupakan peninggalan pada masa perang dunia ke-I dan perang dunia ke-II.

 

Quarantine Station

Stasiun karantina atau Quarantine Station merupakan stasiun atau tempat dimana para pendatang zaman dahulu harus tinggal sementara sampai sudah dinyatakan layak untuk masuk ke kota Melbourne. Stasiun ini dibangun pada tahun 1852. Pada tahun 1880-an, satu-satunya cara untuk memasuki Australia adalah melalui kapal. Perjalanan dari Inggris sampai ke Point Nepean dapat berlangsung berbulan-bulan. Dalam setahun, para pendatang yang terutama dari Inggris dan Eropa dapat mencapai 100.000 orang. Point Nepean merupakan salah satu tempat masuk kapal imigran ke Australia.

Stasiun karantina ini dibangun oleh pemerintah dengan tujuan memisahkan antara para pendatang yang sakit dengan yang sehat. Perjalanan yang memakan waktu berbulan-bulan tersebut memang rentan dengan penyakit yang dengan mudah menyebar dan menular dikarenakan fasilitas yang memang pada saat itu kapal belum dibuat secanggih zaman sekarang. Dalam kapal, ternak-ternak juga dibawa untuk keperluan pangan dan oleh sebab itu menjadi mudah terbentuknya penyakit dalam satu kapal. Penyakit mulai dari flu, diare, demam, sampai kematian merupakan hal yang biasa terjadi selama perjalanan. Tidak sedikit yang meninggal dunia di dalam kapal dan disimpan sampai mendarat di Point Nepean.

Cerita yang paling terkenal tentang perjuangan para imigran pada saat itu adalah kapal Ticonderoga. Kapal ini sampai pertama kali pada tanggal 5 November 1852 dari Mersey River dekat Liverpool, Inggris. Pada saat itu Australia dikenal sebagai masa tambang emasnya. Penumpangnya merupakan  mayoritas petani, peternak, dan para keluarganya dengan jumlah 795 orang penumpang dan 57 awak kapal. Ticonderoga mengalami perjalanan yang luar biasa di lautan. Anak-anak yang pertama meninggal dunia dari radang paru-paru, kekurangan gizi, dan diare. Tidak lama kemudian, epidemik tifus melanda. 100 orang penumpang dan awak kapal meninggal dunia dan 300 orang lainnya sakit parah. Tidak sedikit yang kehilangan seluruh keluarganya selama perjalanan ke Australia pada saat itu.

Sesampainya di stasiun karantina, semua barang milik pendatang harus melalui proses pembersihan atau disinfeksi. Ini untuk mencegah adanya penyakit yang mungkin menempel pada barang-barang yang mereka bawa. Bagi yang sakit, mereka akan dirawat di salah satu dari tiga gedung rumah sakit. Setiap rumah sakit dapat merawat sekitar 100 pasien sekaligus. Bagi mereka yang sakit keras, mereka terpaksa dirawat di rumah sakit di bagian karantina.

Influenza juga sempat menjadi masalah yang cukup besar bagi para imigran selama perjalanan. Tidak sedikit yang meninggal dunia karena itu. Oleh sebab itu dibangun satu bagian khusus bagi mereka yang terserang influenza yang dikenal dengan influenza huts-nya atau pondok-pondok bagi mereka yang terserang influenza. Pandemik yang paling terkenal adalah flu Spanyol atau Spanish Flu.

Pada saat tragedi Ticonderoga, dikarenakan jumlah kematian yang banyak, tempat pemakaman sempat menjadi masalah. Jumlah peti mati yang tidak sebanyak yang meninggal dunia dalam waktu yang bersamaan atau berdekatan, ada yang terpaksa harus menguburkan anggota keluarganya dalam satu liang kubur yang sama tanpa peti mati. Ada juga yang terpaksa diposisikan berdiri agar dapat memuat lebih banyak jenasahnya.

Stasiun karantina dibangun untuk membantu memenuhi kehidupan para imigran untuk sementara. Sekolah dibangun untuk memastikan anak-anak tetap mendapatkan pendidikan.

Mengunjungi stasiun karantina ini, para pengunjung dapat melihat perjuangan dan kondisi zaman dahulu demi kehidupan yang baru di Australia. Tahun 1977 adalah tahun terakhir pasien dikarantina disana. Pada tahun 1980, stasiun karantina ini resmi ditutup.

 Point Nepean Pic 3

***

 

 

 

Bogota
Sections
December 14, 2013 posted by Ozip Team

Bogota

Amelia Toro Bogota desainerBekerjasama dengan Air France, Garuda Indonesia bisa mengantarkan Anda dari Jakarta ke Bogota, ibukota Kolombia, salah satu negara penghasil kopi paling ternama di dunia. OZIP mengajak Anda untuk mengenal lebih dekat kota yang disebut oleh Anand Giridharas dari The New York Times sebagai percampuran antara kota bohemian yang hip dan tempat perang mafia narkoba ini. Jangan kuatir, Bogota dikenal sudah semakin membersihkan tempatnya dan semakin aman untuk dikunjungi turis.

Bogota Fact Sheet

Penduduk: 7,6 juta

Bahasa resmi: Spanyol

Mata uang: 1 Colombian peso = sekitar Rp 5,5.

Budget hotel: sekitar 121,000 peso (kelas budget)- 400,000 peso (bintang empat/lima).

Apakah Anda tahu? Warga negara Indonesia bisa masuk Kolombia tanpa visa karena adanya kebijakan kerjasama kedua negara.

The Plantation House SalentoBogota: The Capital City of Colombia

Sebagai ibukota Kolombia, Bogota adalah pusat ekonomi, sosial, dan pemerintahan di Kolombia. Banyak perusahaan internasional yang berkantor di kota ini. Gedung-gedung pemerintahan sampai kantor pusat produsen dan pengekspor kopi pun biasanya terletak di Bogota.

Secara umum Bogota mempunyai 7 zona area, yang mempunyai karakteristiknya sendiri. Untuk Anda yang ingin menikmati pusat gaya hidup terbaik yang upscale di Bogota, maka disarankan untuk mengunjungi Zona 1 atau Zona Norte (utara) dan Zona 2, Zona Noroccidente, yang sedang berkembang ke arah yang sama dengan Zona Norte. Disinilah letak restoran-restoran, pusat wisata belanja, kehidupan malam, dan perdagangan. Zona Norte juga dikenal sebagai Zona Rosa.

Jika minat Anda ingin menelusuri sisi lokal dari Kolombia, cobalah berkunjung ke Zona 5 Centro, di pusat kota ini. Disini ada berbagai pusat kebudayaan, kantor-kantor pemerintahan, distrik keuangan, dan pusat perdagangan dan ekonomi di kota ini.

Sisi utara dan tengah kota ini adalah yang pantas untuk Anda kunjungi sebagai wisatawan jika ingin langsung melihat kenikmatan apa saja yang ditawarkan oleh Bogota bagi para pengunjungnya.

Di Zona Rosa yang trendi misalnya, Anda bisa keluar masuk sederetan butik yang menghiasi kawasan ini. Di butik desainer asli Bogota seperti Amelia Toro, misalnya, Anda bisa berbelanja gaun warna-warni yang cocok untuk musim panas. Diatasnya, ada Xoco, yang menjual berbagai jenis cokelat, truffles, dan bonbons. Anda bisa membeli cokelat sebagai oleh-oleh hanya dengan seharga 22,000 peso (Rp. 121,000).

Untuk Anda yang tertarik dengan kebudayaan Amerika Selatan di Kolombia, coba jelajahi distrik Candelaria. Disinilah lokasi institusi kebudayaan yang paling utama di Bogota. Botero Museum (Calle 11 no. 4-21) memuat koleksi seni dari seniman Kolombia Fernando Botero, diantaranya juga termasuk karya-karya dari Renoir, Monet dan Picasso, selain tentunya juga karya-karya Botero sendiri. Sementara di seberang museum, terletak Biblioteca Luis Angel Arango, yang menghadirkan kenangan Bogota dan Kolombia sebelum pendudukan koloni. Berbagai instrumen musik tradisional khas penduduk asli daerah ini terpampang disini. Jangan lewatkan juga Gold Museum (Calle 16 No. 5 -41), yang menampilkan sejarah emas dan bagaimana arti penting emas telah membentuk negara ini.

Wisata Kopi di Ibu Kota Kopi Dunia

Bukan saja dikenal sebagai pusatnya narkoba seperti kokain, namun Kolombia juga sudah dikenal lama sebagai salah satu negara penghasil kopi yang cukup terpandang di dunia.

Untuk menjelajahi sentra kopi di Kolombia, dari kota Bogota Anda bisa menempuh perjalanan ke Salento, yang terletak di jantung negara ini. Berada di antara dua kota kecil Armenia dan Pereira, Anda bisa mengambil penerbangan ke salah satu kota tersebut dengan menggunakan maskapai penerbangan domestik di Kolombia seperti misalnya Avianca, Aerorepublica (jika Anda memilih rute Bogota-Pereira) atau Avianca, ADA, LAN, dan Easyfly (jika Anda memilih rute Bogota-Armenia). Setelah mendarat di bandara masing-masing kota tersebut, Anda bisa menempuh perjalanan darat selama sekitar 2 jam dengan bus ke Salento. Memangnya ada apa di Salento?

Nah, jika Anda termasuk wisatawan yang gemar berpetualang dan terjun langsung ke lapangan melihat satu aspek khas atau unik dari tempat yang Anda kunjungi, Anda harus menginap di The Plantation House, di Salento. Begitu tiba di plaza utama kota ini, penginapan yang sudah berumur satu abad ini hanya berjarak sekitar 5 blok.

Tempat penginapan yang satu ini menawarkan paket wisata kopi yang membuat Anda mengenal lebih dalam proses pembuatan kopi khas Kolombia. Jika Anda penggemar kopi Amerika Selatan, Anda harus coba pengalaman sekali seumur hidup ini.

Hanya 10 menit berjalan kaki dari tempat penginapan Anda, Anda bisa langsung menengok perkebunan kopi yang sampai sekarang masih produktif. Disana, Anda bisa berkenalan dengan Don Eduardo, pemilik dan pengelola perkebunan kopi di The Plantation House ini. Beliau yang akan menghidangkan kopi, menjelaskan kepada Anda bagaimana biasanya kopi dinikmati di Kolombia, dan tentu saja menjelaskan proses pembuatan kopi yang masih tradisional dan dengan teknis tertentu.

Petualangan di perkebunan kopi ini akan mengajarkan Anda bagaimana mereka menyeleksi biji kopi yang bagus, sampai menyikapi bagaimana Amelia Toromelindungi pohon kopi agar tidak langsung terkena sinar matahari (karena memang tanaman kopi tidak boleh langsung terkena sinar matahari). Menarik kan? Kalau ingin tahu lebih lanjut, silakan langsung cek ke http://www.theplantationhousesalento.com/

Santai di Puncak Gunung

Selain bertualang di perkebunan kopi, para pencinta alam juga bisa berwisata ke puncak Cerro Monserrate. Berlatar belakang pegunungan Andes, hanya dengan mengambil paket tur seharga 14,000 peso, Anda bisa menikmati puncak Monserrate dan menghirup udara segar, menikmati pemandangan kehijauan pegunungan, menjelajahi beberapa taman-taman dan santai di kota kecil yang ada di sekitar Monserrate. Pilih salah satu dari restoran yang ada di puncak pegunungan ini untuk menikmati makan malam sambil melihat suasana pegunungan. Sounds so perfect!

Sumber: About.com, Getaway Magazine, New York Times, The PlantationHouse Salento

Foto: Dari berbagai sumber